Impian Tercapai

 

Latepost story

Tidak disangka salah satu impianku tercapai juga bisa meditasi yang seminggu di Panti Semedi Balerejo, Wlingi, Blitar, Jawa Timur

Waktu pertama kali datang kesini sama Mama, saya bilang sama Mama:
“Ma, nti Nana meditasi di sini seminggu ya?”
Kata Mama : “kaya berani aja tidur sendirian”
(dalam hati, berani ga berani sih sebenarnya ….. hehe),

Tp selama berjalannya waktu Mama pergi meninggalkanku selama-lamanya.
Dan dari situ saya juga belajar tidur sendiri…. ya mungkin di situ Mama kasih pelajaran utk saya biar berani tidur sendiri …. hehe….

Sudah bertahun-tahun juga pengin meditasi di sini.
Akhirnya waktu itu nyoba yang 2 hari mindfulness bersama WANDANI tahun 2017 bulan September kalau tidak salah. Tetapi hanya meditasi di area atas saja tidak boleh ke bawah (yang di area bawah hanya utk yogi yang seminggu berlatih).
Akhirnya tahun 2019 pada tgl 28 September – 6 Oktober 2019, jadi juga saya ikut meditasi yang seminggu di Panti Semedi Balerejo (so happy …. salah satu impian tercapai).

Yang dimana perjuangannya ga mudah juga wkt itu. Untung ada teman yg hobi nya sama colek Cicil 😁, jd ada temannya tuk kesana soale tempatnya nun jauh di sana,
Sy jg bersyukur karma baik mendukung juga waktu minta ijin selama seminggu sama big bos .. ga pake … bakbikbukbekbok…. langsung diijinin… Namo Amitofo, senang bgt saat itu … hehe, langsung deh, kasih tau Pricil klo fix okey berangkat ke sana. Kita cari tiket dll,

Dan tiba saatnya sampai di Balerejo pada pagi hari sekitar jam 10 an, kita dikasih tas, buku catatan kecil dan timer utk meditasi, dst. Kita dijelaskan peraturannya bagaimana dan dikasih tips utk mencapai meditasi 15 jam/hari itu gmn oleh ci Lily. … lalu kita ke kamar masing2, bersih2, istirahat sebentar. Kemudian saya memilih mulai meditasinya jam 3 sore.

– dihari pertama semangat dan enjoy meditasinya tp pas jam2nya biasa tidur, kacau balau (karena di Balerejo waktunya diputar balik, malam jd siang, siang jd malam; untuk bisa menyelesaikan meditasi yang 15 jam per hari nya)

– dihari kedua masih okey tetapi pas di jam2nya ngantuk jam 12 mlm keatas sampe subuh nguantuknya LUAR BIASA parah, ga bs konsen sama sekali setiap meditasi duduk mata dipejamkan baru berapa menit pikirannya uda melayang badan pun ikut melayang.

Tapi syukurnya dipagi hari ada chanting dan sharing bersama Bhante Uttamo. Kita bisa tanya jawab ttg pengalaman selama meditasi di sana. Bhante menjelaskan, utk diawal dianjurkan kita perbanyak meditasi jalan dulu agar bisa lebih fokus saat meditasi duduk karena pada waktu meditasi jalan kita mengamati badan jasmani kita yang kasar, sedangkan klo kita meditasi duduk pikiran kita itu sangat halus sekali utk diamati dan juga liar lari kesana kemari.

– dan akhirnya dihari ketiga saya mencoba apa yg diajarkan Bhante. Saya coba meditasi jalannya yg banyak (pdhl sy lebih suka meditasi duduk karena klo jalan pinggang uda kaya mau copot) tp sy jd inget wkt itu pernah baca buku ttg meditasi bahwa kita meditasi bukan sukanya kita yg mana tapi seharusnya kita jalanin sesuai apa adanya. Akhirnya saya bisa jg enjoy dgn meditasi jlnnya, pinggang ga terlalu sakit, dan happy nya lagi di jam2 nya ngantuk jam 12 mlm sampe 4 subuh, saya berhasil mengalahkan rasa kantuk saya.
YESS………. YESS…….. YESS…… saya akhirnya BERHASIL mengalahkan DIRI SAYA SENDIRI itu rasanya…. LUAR BIASA….

– dan hari berikutnya memang perasaan, bentuk2 pikiran manusia itu berubah2, ada rasa bosen, dan semangat menurun, apalagi diwkt malam, karena saya salah satu orang yang takut gelap, saya mencari tempat meditasi yg cukup terang dan ada orang lain di sekitar saya… hehe…..
Padahal meditasi di alam terbuka saya lebih bisa enjoy daripada di dalam ruangan.
Emang sih suhunya cukup hangat di dlm ruangan dibandingkan di luar yg angin malamnya dingin bgt kaya digunung, tetapi berkat mantra dari Bhante : DISIPLIN, SEMANGAT dan ULET dan “Saat ini saya sedang apa? ” itu sangat membantu utk menghilangkan rasa bosen dan tidak semangatnya saya.
Saya langsung semangat lagi deh meditasinya.

Finally, di hari terakhir saya mencoba ga tidur.
Biasa di Bodhigiri saya hanya tidur 1 jam saja sehari tp itu sudah cukup utk mengistirahatkan badan jasmani ini.
Saya berhasil menyelesaikan meditasi selama 23 jam tanpa tidur, padahal sisa 1 jam lg, tapi karena waktu itu suasana sudah mulai sepi dan sunyi dan sudah larut malam akhirnya saya kembali ke kamar, tapi tidak apa2lah yang penting sudah mencoba.
Ternyata klo kita mau dan niat kita bulat, meditasi itu bisa dilakukan tanpa tidur sama sekali apalagi kalau meditasinya sudah mantafff, pikirannya sudah bisa diatur dan bisa fokus, bisa2 meditasi duduk ga bangun2 dari tempat duduknya …. hehe …..

Okey… finally, saya mau mengucapkan terima kasih banyak kepada YM. Bhante Uttamo Mahathera yang sudah memberi kesempatan utk berlatih meditasi di “taman bermain” (karena memang tempatnya luas banget utk melakukan meditasi, dan juga nyaman and indah) meditasi di Panti Semedi Balerejo, Vihara Bodhigiri.
Semoga Bhante sehat dan panjang umur agar bisa terus kasih motivasi utk para yogi
Semoga cita2 luhur Bhante tercapai dalam kehidupan ini
Semoga Bhante berbahagia

Semoga saya bisa mempraktikkan Dhamma dalam kehidupan se-hari2, menjalankan Dhamma sesuai dengan ajaran Sang Buddha
Semoga saya berbahagia,
Semoga orang tua saya berbahagia,
Semoga keluarga saya berbahagia,
Semua sanak saudara berbahagia,
Semoga semua makhluk yang berhubungan karma dengan saya maupun tidak ada hubungan karma dgn saya berbahagia
Semoga semua makhluk berbahagia
Sadhu … Sadhu … Sadhu ……

 

Sumber :
Facebook : Tri Ratna Dewi Nana

 

 

 

  • December 5, 2019
Skip to toolbar